Persetubuhan 2 dimensi

By : Calvin

Temen-temen gue kalau lagi beredar biasa manggil gue Calvin, rumah gue di

daerah Pondok Indah, gue udah kerja di Bank di daerah Kuningan, cewek gue

namanye Sherly udah kerja di salah satu hotel berbintang. Gue punya

pengalaman yang kayaknya patut & harus gue share ke para pembaca.

Kejadiannya setahun lalu & cerita gue ini emang true story yang gue alamin

sendiri, waktu itu gue barusan aja udahan sama cewek gue, Angel namanya

(sebelum sama Sherly). Gue waktu putus terasa sakiiit banget, abis gue

pacaran udah 5 tahun, cukup lama khan, lagian si Angel itu “first love” gue,

jadi kebayang nggak gue waktu itu down banget. Terus buat nglepasin suntuk,

gue ngikutin ajakan temen-temen cowok gue .. jalan ke Stadium Diskotik di

daerah kota. Waktu itu temen-temen gue buka meja di sofa tengah lantai 2. Di

sebelah meja gue waktu itu ada 1 grup yang isinya cowok semua. Temen-temen

gue waktu itu nawarin gue inex, supaya gue happy & bisa ngelupain masalah gue.

Cuman gue tolak, gue hanya mau minum aja, terus gue dipesenin margaritha plus

martell. Jadi gue waktu itu lumayan teler berat cuman nggak sampe jackpot

(muntah).

Waktu gue lagi asyik-asyiknya denger lagu plus goyang-goyang dikit di kursi,

ada cowok di meja sebelah yang nawarin gue rokok, nggak tahu kenape gue

langsung mau, terus kita ngobrol-ngobrol & jadi cepet akrab. Nama cowok itu

Randy, orangnya keren, tampangnye kayak Primus, tinggi & berat badannya kurang

lebih sama ama gue 180 cm / 75 kg. Kemudian doi nawarin gue inex (ekstasy),

tentu aja gue tolak karena gue takut ketagihan & sakau. Karena gue nggak mau

inex, lalu gue dikasih minuman Long Island. Kalau minuman gue mau, apalagi

gue belon pernah nyobak yang namanya Long Island. Sekitar 15 menit setelah

minum, minumannya mulai bereaksi. Kalau gue boleh komentar rasa minumannya

gimana yha … pokoknya … enak gila ! Laen dengan mabuk minuman yang gue

alamin sebelumnya. Ndengerin suara musik jadi enak banget, perasaan gue

bawa’annya happy & enjoy, badan rasanya kepingin goyang & nge-disco. Jadi,

Randy ternyata sudah mencampur minuman Long Island tersebut dengan sebutir

inex / ekstasy, tanpa sepengetahuan gue. Terus si Randy ngajakin gue ke dance

floor. Kita berdua jadi asyik goyang & ketawa ketiwi kayak orang gila.

Setelah 4 jam lewat, reaksi minuman ini mulai berkurang, badan gue jadi capek,

terus gue sama Randy duduk. Anehnya nggak kenapa-kenapa waktu duduk di sofa,

kalau gue ngeliat ada cewek yang pake baju seksi lewat, kontol gue langsung

konak & gue jadi napsu banget buat ngentotin tuh cewek. Tapi waktu itu gue

berusaha nahan napsu gue. Sekitar jam 5 pagi temen-temen gue ngajakin pulang,

tapi waktu itu gue masih lagi asyik ngobrol sama Randy & temen-temennya,

lagian gue waktu itu udah di entertaint abis sama Randy, jadi sebagai rasa

terima kasih gue ladenin dia ngerumpi. Randy nawarin gue tetep tinggal di

diskotik sama doi soalnya sebentar lagi si Randy mau ngelanjut booking vip

room buat karaoke plus sekalian booking cewek. Mendengar penawarannya yang

heboh plus nasty banget, apalagi gue ngebayangin bisa ngentot sama tuh cewek

di ruang karaoke, kontan langsung gue mau.

Sekitar pukul 6 pagi, gue plus Randy (temen-temennya nggak ikut) pindah ke

ruang karaoke di diskotik itu juga di lantai 2, ruangannya cukup luas & mewah

berlapis karpet, disitu ada TV berukuran 29”, 1 set sound system canggih, 1

set sofa empuk & dilengkapi kamar mandi dalam. Randy kemudian booking cewek,

terus si Randy bisik-bisik ke gue, kalau nanti itu cewek bakalan kita makan

rame-rame alias 2 in 1 atau yang biasa disebut “orgy”, jadi ceritanya kita

akan ngewek rame-rame di vip room. Kemudian Randy menelepon operator CD agar

memutar CD house music secara kontinyu agar suara & kegiatan kami bertiga yang

mau ngentot bareng nggak kedengeran dari luar ruang. Tidak beberapa lama

suara dentuman house music mulai terdengar keras, mengguncang memekakkan

telinga. Untuk menghormati, gue di kasih giliran pertama buat ngentot sama

tuh cewek, Kontan aja gue langsung datengin tuh cewek & langsung kenalan.

Namanya Lia, umurnya 20 tahun, kulitnya putih bersih, tampangnya indo,

berambut lurus panjang, memakai kaos & rok mini ketat, bodinya sintal banget,

toketnya lumayan gedhe, bulat & pantatnya yang berisi.

Setelah kenalan tanpa banyak omong lagi si Lia langsung gue suruh nyiumin

seluruh badan gue biar kayak mandi kucing. Dengan tanpa canggung lagi si Lia

mulai menciumi bibir gue, berawal mulai dari ciuman kecil, setelah beberapa

lama ciuman bibirnya mulai liar, guepun menyambutnya dengan napsu sekali, gue

pagut bibir Lia dengan rakusnya, gue masukin lidah gue ke mulut Lia, yang

kemudian disambut dengan hisapan-hisapan lembut Lia ke lidah gue, bersamaan

dengan itu Lia mulai menggesek-gesekkan tangannya sendiri di rok ketatnya di

daerah sekitar memeknya … iiih gatel yha… Bibir Lia mulai beralih ke leher

gue, dia jilatin semua bagian leher gue, termasuk yang ada di belakang telinga

gue, mendapat perlakuan begitu tentu aja kontol gue langsung ngaceng berat.

Selagi Lia nyiumin leher gue, tangan gue mulai menjelajah keseluruh tubuh Lia,

gue obok-obok plus remes-remes toket si Lia yang bulat & ranum. Gue pretelin

mulai dari kaos sampi bh-nya. Setelah menggrepe bagian atas, tangan gue mulai

masuk ke dalam rok ketat Lia & langsung nembus ke celana dalamnya. Gue

gosok-gosokin jari-jari tangan gue dengan lembut di permukaan celana dalamnya.

Akhirnya rok & celana dalamnya gue pelorotin semua, sehingga kelihatan

gundukan memek si Lia yang warnanya kemerah-merahan dengan ditumbuhi bulu-bulu

jembut yang tumbuh teratur. Rupanya Lia telah mencukur sebagian jembutnya

sehingga bentuknya rapi menyerupai segitiga di atas lubang memeknya. Melihat

pemandangan yang begitu indahnya, mata gue melotot, dengan laparnya dan dengan

cekatan … jari telunjuk gue mulai mainin clitorisnya, dengan memutar-mutar

dan memilin-milin pas di atas clitorisnya, setelah itu jari telunjuk gue mulai

beralih memasukin lubang memeknya. Dengan lembut ujung jari gue masukin ke

dalam memek Lia, keluar masuk … sedikit demi sedikit dan semakin lama

semakin liar. Mendapat perlakuan begitu Lia mulai menggelinjang keenakan

sambil mengeluarkan suara rintihan penuh kepuasan. “Ouuh yes … terusin Calvin

… oooh … uuh … masukin yang dalem jarimu Vin,” kata Lia dengan horny-nya dan

bersamaan dengan itu Lia membuka selangkangannya lebih lebar lagi agar gue

lebih bebas memasukin lubang memeknya.

Beberapa saat kemudian Lia mulai merubah posisi. Lia yang sudah dalam keadaan

bugil berdiri menghadap ke gue yang masih dalam posisi duduk di sofa. Dengan

tidak sabar Lia mulai membuka kaos yang gue pake, menciumi & memainkan itil

gue dengan ganasnya sembari memberikan gigitan-gigitan kecil. Mendapat

perlakuan begitu tentu saja gue teriak kegelian, mendengar teriakan gue, Lia

makin ganas & liar menciumi pentil gue bergantian kiri & kanan. Setelah itu

dengan lincahnya Lia mulai melepas ikat pinggang gue, membuka celana jeans gue

& sekalian celana dalam gue. Kontan aja kontol gue yang udah sedari tadi

ngaceng berat, langsung berdiri tegak dengan gagahnya, ditambah dengan

otot-otot kecil yang kelihatan dengan jelas di sepanjang batang kontol gue.

Emang semua cewek yang ngeliat kontol gue pasti akan gemes, soalnya bentuk

batangnya yang emang besar, warnanya coklat gelap, panjangnya sekitar 20 cm,

kepala kontol yang besar, indah, berwarna kemerah-merahan seperti kepala

kontol yang sudah disunat pada umumnya, di sekitarnya ditumbuhi jembut yang

lumayan lebat dari sekitar batang kontol & buah peler terus nyambung ke puser

& dada gue yang juga lebat dengan bulu-bulu halus. Melihat hal itu Lia

berteriak kecil kegirangan. Kemudian Lia beralih posisi, duduk persis di

depan kontol gue dan tangan kanannya mulai mengelus-elus lembut batang kontol

and biji peler gue. Pada saat itu juga gue sempet ngeliat ke belakang Lia, di

situ terlihat Randy yang udah bugil & coli memainkan kontolnya sambil ngeliat

ke kontol gue. Melihat hal itu sebenarnya gue rada-rada heran, cuman gue

pikir mungkin ukuran kontol gue yang lumayan gedhe yang membuat Randy heran &

kagum.

Melihat kelakuan Randy tersebut gue tetep cuek aja & gue ngelanjutin menikmati

kocokan lembut tangan Lia di batang kontol gue. Supaya lebih enjoy maka mata

gue mulai merem menikmati service yang diberikan oleh Lia. Setelah puas

membelai & mengocok kontol gue, Lia beralih mulai menciumi & menjilati biji

peler gue. Setelah puas menciumi, Lia beralih dengan mengemut salah satu biji

peler gue dengan rakusnya, bersamaan dengan itu gue ngerasa batang kontol gue

juga ada yang ngemut, kontan aja gue kaget dan mulai membuka mata gue.

Ternyata selain Lia, disitu juga terlihat Randy yang dengan rakusnya mengemut,

menyedot dan menjilati kontol gue. Mendapat perlakuan begitu gue merasa jijik

dan dengan refleks gue dorong kepala Randy menjauh dari kontol gue. And gue

ngomong sama doi, “Eh Randy, gila lu yha … kita ini khan sama-sama cowok,

ngapain lu ikut-ikutan ngemut kontol gue, apa elu gay ?” Namun Randy nggak

ngejawab pertanyaan gue, malah doi semakin ganas & rakusnya kembali mengocok

kontol dan memasukkan kontol gue ke dalam mulutnya, sedangkan Lia masih tetap

sibuk mengemut biji peler gue tanpa menghiraukan keributan kecil yang barusan

terjadi. Gue pegang kepala Randy sambil sedikit menggesernya agar mulutnya

terlepas dari kontol gue, tapi Randy dengan gigih tetap mempertahankan kontol

gue di dalam mulutnya. Pada saat itu gue ngambil kesimpulan kalau Randy memang

ternyata adalah seorang gay, perasaan gue waktu itu kepingin marah, namun

setelah mengingat semua kebaikan yang diberikan olehnya dan perasaan kasihan

atau mungkin juga karena pengaruh ekstasy sehingga nafsu sex gue berlebihan &

tak terkendali, maka gue nggak ngelarang Randy lagi. Maka terjadilah hal-hal

yang sebelumnya belum pernah gue alamin, and ternyata lama-kelamaan gue bisa

ngikutin alur permainan Randy, gue ngerasain kenikmatan yang luar biasa,

bayangin aja sudah kedua biji peler gue diemut abis bergantian sama Lia

ditambah lagi batang kontol gue disedot sama Randy, jadi rasanya … enak

sekaleee … terasa terbang di awan. Bersamaan dengan itu gue mulai

mengeluarkan kata-kata yang nggak karuan, “Ooohh Randy jangan … jangan Ran …

oohh no ..no … ooh shit … ohhhhhh … jangan … ouh yes … terusin

Rand.” Kemudian Randy dan Lia berganti posisi, Lia ngemut kontol gue,

sedangkan Randy mengangkat sekaligus mengangkangkan kedua kaki gue dan kedua

tangannya menyanggah kedua kaki gue and kepalanya dibenamkan ke permukaan

pantat gue, kemudian Randy menjulurkan lidahnya dan mulai menjilati &

memainkannya di seputar lubang pantat gue. Kontan aja gue merasa kegelian.

“Oh iya Rand … iya disitu … terus Rand … ouh enak .. yha .. terusin Rand.”

Mendapat lampu hijau seperti itu membuat Randy makin kesetanan, dia masukin

ujung lidahnya kedalam lubang pantat gue sedikit demi sedikit, belum lagi

dengan Lia yang makin nafsu aja ngemut, nyedot and ngulum kontol gue … srup

…srup blepp …blepp .. ehmmm yummy.

Sebagai variasi kita merubah posisi, gue masih tetep dengan posisi semula,

duduk dengan manis di sofa panjang sambil sedikit mengangkangkan kedua kaki

gue dengan batang kontol yang masih tetap tegang ngaceng dengan tegarnya, Lia

berpindah posisi dengan duduk jongkok diatas pangkuan gue dan badannya

berhadap-hadapan dengan gue, memek Lia disodorkan tepat diatas kontol gue,

kemudian dengan sigap tangannya mencengkram kontol gue dan membimbingnya masuk

ke lubang memeknya, kemudian dengan perlahan namun pasti mulai memasukkan

kontol gue ke dalam memeknya yang sudah mulai sedikit basah oleh pre-cum …

dan … blessss. Pertama-tama kepala kontol gue yang masuk sebagian, setelah

beberapa kali genjotan naik turun, maka Lia menekan memeknya lebih dalam

sehingga batang kontol gue tenggelam secara maksimal dalam lubang memeknya.

Sehingga kontol gue terasa dijepit dan dipilin-pilin, mata guepun mulai melek

merem menikmati genjotan-genjotan Lia yang kalau diperhatiin mirip tukang batu

yang lagi masang paku bumi buat bangun gedung. Sedangkan Randy mengambil

posisi menciumi putting susu gue yang sebelah kanan sambil digigit-gigit,

pentil gue yang sebelah kiri dipilin-pilin Randy dengan tangan kirinya,

sedangkan tangan kanannya mulai mengocok-ngocok kontolnya sendiri. Selang

beberapa lama kemudian Randy menyodorkan kontolnya yang lumayan gede dengan

dihiasi jembut yang sangat luebat ke arah gue, sambil mengiba “Ayo Calvin,

kocok pelan-pelan kontol gue.” Maka dengan agak sedikit gemetar dan ragu-ragu

kupegang batang kontol Randy, kemudian dengan perlahan mulai ku kocok-kocok

dengan lembut. “Iya gitu Calvin … agak kencangan Vin ngocoknya… terus Vin …

terus.” Mendengar permintaanya yang memelas & mengiba-iba, gue kocokin itu

kontol dengan kencang, sampai pergelangan tangan gue pegel. Setelah itu Randy

meminta gue ngisep kontolnya, mendengar hal itu kontan aja langsung gue tolak,

karena gue masih merasa jijik ngisep barang yang gue sendiri juga punyak.

Mendengar penolakanku tersebut Randy nggak marah, karena mungkin dia merasa

bahwa gue baru pertama kali make love sama sesama jenis, jadi wajar aja kalau

masih merasa jijik. Demikian juga waktu Randy mendekatkan bibirnya ke bibir

gue, maka dengan halus gue tolak, sehingga dia mengalihkan bibirnya tersebut

dengan mencupang leher gue, terus dilanjutin dengan menjilati seluruh

permukaan belakang kuping gue, kemudian jilatannya mulai turun ke bawah

menyusuri seluruh leher gue, dan dilanjutkan dengan mengangkat tangan gue &

membenamkan kepalanya di permukaan ketiak gue, disitu dia menjilati, menyedot

permukaan ketiak gue bergantian ketiak sebelah kiri & kanan.

Sementara Randy sibuk menjilati ketiak gue, gue dan Lia juga masih asyik

ngentot, terdengar nafas Lia yang ngos-ngosan dan peluhnya berjatuhan menetes

dari kepala ke toketnya, sehingga semakin seksi saja kalau ngeliat badannya

yang naik turun sambil bersimbah peluh, belum lagi kedua tangannya yang

merayap bermain di kedua toketnya & menarik-narik pentilnya sendiri sambil

mendesah-desah dan menggigit bibirnya karena menahan kenikmatan yang luar

biasa. Demikianlah kami bertiga saling berpacu untuk mencapai klimaks dengan

penuh nafsu. Mendadak si Lia menghentikan kegiatannya dan masih tetap dalam

posisi jongkok Lia mengeluarkan batang kontol gue dari lubang memeknya,

kemudian mengocok-ngocok kontol gue sambil memberi isyarat kepada Randy agar

mengulum kontol gue, maka dengan sigap Randy menghampiri kontol gue dan

membuka mulutnya, sedangkan posisi tangan Lia masih tetap mencengkram pangkal

batang kontol gue dengan sedikit menarik kulit luar kontol gue, sehingga

kepala kontol gue terlihat indah seperti helm yang berwarna kemerah-merahan,

melihat pemandangan indah itu Randy langsung melahap habis batang kontol gue,

sampai kontol gue tidak kelihatan. Selama menyedot kontol gue, posisi kedua

kaki Randy mengangkang bersebelahan dengan tangan kanan & kiri gue, &

kontolnya tepat menggelantung diatas kepala gue bagaikan lonceng yang siap

berdentang (posisi 69). Dengan refleks segera kugenggam kontolnya, gue urut

perlahan-lahan, gue kocok-kocok & remes-remes kayak orang yang lagi meres susu

sapi. Perasaan gue waktu itu terasa melayang-layang nggak karuan dan dengan

tidak sengaja gue mulai mengerang-erang keenakan “Aduh .. Randy .. gila lu ..

iya terusin … hisap terus .. hisap .. hisaaaaap .. sekarang masukin lagi

kontol gue ke dalam memek Lia.” Maka Randy dengan agak berat hati melepaskan

kontol gue dari cengkeraman mulutnya dan berkata “Eh elu pelit sekali sih,

masak gue barusan nyedot sebentar sudah harus berhenti.” Mendengar omelannya

maka gue ngejawah , “Iya .. nanti khan bisa disedot lagi Rand, sekarang

masukin sebentar kontol gue kedalam memeknya Lia, setelah beberapa kali

pukulan kamu boleh isep lagi kontol gue.” Randy-pun menurut dengan nasehat

gue, doi mengeluarkan kontol gue dari mulutnya & membimbing kontol gue supaya

pas masuk ke dalem memeknya Lia. Sebelum kontol gue masuk, Lia mengobok-obok

& menggesek-gesek memeknya sendiri supaya jalannya lebih licin & longgar,

setelah dirasa siap maka Lia mulai menurunkan memeknya ke arah kontol gue ..

dan .. Bles masuklah kontol gue untuk kedua kalinya. Sesuai dengan skenario

yang telah aku susun, kepala Randy masih tetap di depan kontol gue yang lagi

sibuk menyodok-nyodok memek Lia. Dengan sabar Randy menunggu giliran mengisep

kontol gue lagi. Setelah pantat Lia naik turun kurang lebih 10 kali, kembali

dia mengeluarkan kontol gue dari lubang memeknya, dan diberikan kepada Randy

untuk diisep, sementara tangan gue masih tetep meloco, mengocok, meremes

kontol Randy yang ngaceng total. Kejadian tersebut terjadi berulang-ulang

sampai kami bertiga puas. Karena pengaruh dari inex, maka baik kontol gue

maupun Randy masih belum mau menyemburkan pejunya, sedangkan memek Lia udah

beberapa kali mengeluarkan cairan putih tersebut tanda doi sudah mencapai

klimaks.

Supaya tidak boring, maka kita berganti posisi lagi. Dengan posisi kontol gue

yang masih di dalam memek Lia, maka gue mengangkat & memindahkan badan Lia

dari sofa ke lantai, sehingga posisi badan Lia sekarang tidur terlentang

diatas lantai berkarpet sedangkan badan gue tepat menindih badannya, dada gue

tepat menindih toket Lia yang gedhe plus ranum, bibir gue tepat menindih bibir

Lia. Gue lumat bibir Lia dalam-dalam dengan sedikit memberi sedotan-sedotan

kecil, kemudian gue julurin lidah gue yang disambut dengan sedotan lembut dari

Lia, terus gue masukin lidah gue dalam-dalam ke dalam mulut Lia, gue gelitik

langit-langit mulutnya dengan lidah gue. Mendapat perlakuan begitu tentu saja

Lia melintir & melenguh keenakan, “Emmmh …emmh.” Sedangkan pantat gue & Lia

tetep goyang pelan-pelan dengan arah memutar supaya posisi ngentot gue & Lia

makin enak. Randy-pun nggak mau ketinggalan, doi mengambil posisi tepat

menindih diatas badan gue, kontolnya tepat menindih pantat gue, dadanya

menindih punggung gue and mulutnya sibuk menciumi daerah belakang leher gue &

belakang kuping gue. Dengan lincahnya Randy menggesek-gesekan kontolnya

secara perlahan-lahan diatas permukaan pantat gue and pada saat dia menjilati

telinga gue, doi sempat bisikin gue, “Eh Calvin, posisi kita kali ini biasa

disebut posisi Sandwich .. enak khan ?”. Jadi, pada saat itu kami bertiga

saling menindih, menciumi, meremas-remas and memacu nafsu birahi untuk

menggapai biduk-biduk kenikmatan … uuh sedaaaa..aaap.

Setelah kita bertiga berpacu dalam nafsu kurang lebih 40 menit, untuk kesekian

kalinya Lia mengeluarkan pejunya, sedangkan gue and Randy masih tetep ngaceng

total kontolnya and belum mencapai klimaks. Hal ini semua dikarenakan Lia

tidak mengkonsumsi ekstasy, sedangkan gue & Randy khan habis nenggak ekstasy

jadi gitulah nafsu ngentot gue & Randy udah kayak Kuda liar and pejunya

keluarnya lama sekaleee. Sebenarnya kontol gue udah terasa pegel & ngilu tapi

masih tetep ngaceng terus nggak loyo-loyo. Untuk kesekian kalinya pula kita

berganti posisi, kali ini kita memilih posisi “doggie style”, Lia dalam posisi

nungging merangkak di lantai karpet kayak anjing dengan agak merenggangkan

kakinya supaya lubang memeknya lebih gampang dimasukin, Gue dalam posisi

berlutut di lantai karpet dengan kedua kaki sedikit mengangkang and kontol gue

berdiri kokoh menghadap ke memek Lia, gue kocok-kocok sebentar kontol gue

untuk beberapa lama setelah itu baru gue arahin ke lubang memek Lia. Mendadak

Lia ngomong ke gue, “Calvin, sebelum elu masukin, sebaeknya kontol elu itu

pukul-pukulin dulu diatas permukaan memek gue … ayo Vin buruan … enak kok

rasanya … belum pernah nyobak yha.” Pada saat itu gue memang agak bengong

mendengar permintaan Lia yang aneh tersebut, tapi yha … untuk nyenengin dia

gue turutin aja. Gue pegang ujung pangkal kontol gue, gue deketin ke

permukaan memek Lia, terus gue pukul-pukulin di permukaan memeknya … plug ..

plug .. plug … gile bok .. pada saat itu gue jadi inget adegan di filem BF.

“Ouuh yes .. terusin Vin ..ulangin beberapa kali .. oooh yha gitu ooouuuh …

nah, sekarang elu masukin kontolmu pelan-pelan ke dalam memek gue sambil elu

pukul-pukul pantat gue pelan-pelan, “ Gue turutin semua perintah Lia dengan

patuh …and … srok .. srok .. srok .. plak ..plak …begitulah kira-kira bunyi

suara kontol gue menghujam & menggaruk memek Lia sambil tangan kiri gue

memberi pukulan-pukulan kecil pada pantatnya. Mendapat perlakuan begitu

kontan aja Lia menjerit histeris, “Oh .. oh .. ohh .. masukin lebih dalam

lagi Vin .. terus .. terus .. lebih kencang lagi nggenjotnya .. iya gitu ..

ouuuuuh.” Randy ternyata tidak tinggal diam, dia mengambil posisi berdiri di

sebelah kanan gue dengan kedua kaki mengangkang sambil meloco kontolnya

sendiri .. setelah dikocok beberapa lama, Randy menyerahkan kontolnya kepada

gue supaya gue lanjutin ngocoknya. Sehingga posisi badan gue waktu itu sibuk

sekali meladeni 2 orang, gerakan pantat gue semakin lama semakin kencang ..

maju mundur maju berulang kali menyodok memek Lia and tangan sebelah kiri gue

memukul-mukul pantat Lia yang bulat .. persis seperti anak kecil yang lagi

maen kuda-kuda’an, sedangkan tangan kanan gue sibuk mengocok kontol Randy

dengan ganasnya sehingga membuat Randy mengeluarkan kata-kata yang tidak

beraturan, “Oooh shit .. ooooh yes .. harder .. harder Calvin .. terus Vin ..

iya gitu .. enak.” Kemudian gue ngeliat ke arah Lia, gue ngeliat doi

menggigit pinggiran bantalan sofa karena udah nggak tahan lagi menahan

perasaan nikmat, ngilu, sakit pada lubang memeknya, keringat Lia mulai menetes

di karpet, toketnya yang gedhe bergelantungan & bergerak gerak tidak

beraturan. Melihat itu semua gue tambah nafsu, gue jambak rambut Lia dengan

tangan kiri Gue, gue sodok lebih keras lagi batang kemaluan gue ke dalam

lubang vagina Lia, sehingga Lia-pun menjerit, “Aaaah .. Calvin .. jangan Vin

. jangan .. aaaaah.” Mendengan teriakannya gue tambah nafsu, sodokan pantat

gue nggak malah pelan tapi malah gue kencengin. Tepat pada menit ke-50 ujung

kontol gue terasa panas & berdenyut-denyut, gue udah nggak kuasa lagi nahan,

sodokan kontol gue ke memek Lia makin gue percepat karena gue udah ngerasa

peju gue sudah ada di ujung kontol pertanda mau muncrat, sodokannya gue

percepat .. dan lebih cepat lagi, Lia semakin berteriak kesetanan, “Aaaah ..

ampun Calvin .. aaah .. aaaah .. terusin Vin .. ahhh .. enak Vin.” Gerakan

badan Randy-pun semakin tak terkendali, rupanya Randy juga sudah mendekati

klimaks, tangan Randy memberi isyarat pada gue agar semakin kencang mengocok

kontolnya. Terasa di tangan gue, kontol Randy sudah mulai berdenyut-denyut &

semakin membengkak, di ujung kepala kontolnya sudah terlihat pre-cum yang

sudah mulai meleleh. Kemudian mendadak Randy berteriak, “Stop .. Vin, peju lu

jangan dikeluarin dulu, enaknya pejunya kita keluarin bareng-bareng .. pasti

dasyat, jadi kita suruh Lia aja ngocok kontol kita, terus pejunya kita

keluarin diatas toketnya, OK ?”

Mendengar skenario Randy yang nasty banget itu, maka dengan segera kontolku

gue cabut dari cengkraman memek Lia, terus gue jalan sambil ngocok menuju ke

tempat Lia yang sekarang telah pindah duduk di sofa dengan air liur menetes

menunggu kedatangan kontol gue. Melihat gelagat gue, si Randy pun menyusul

menghampiri Lia. Jadi posisi Lia saat itu duduk tegak di sofa dengan posisi

tangan yang siap untuk mengocok 2 kontol, gue berdiri di sebelah kiri Lia

dengan memegang batang kontol & mengarahkan ke mulut Lia, sedangkan Randy

posisinya berdiri di sebelah kanan Lia sambil menunggu kocokan dari Lia.

Mendapat suguhan 2 kontol yang gede-gede mata Lia menjadi berbinar-binar,

dipegangnya kontol gue dengan tangan kirinya & kontol Randy dengan tangan

kanannya dan dikocoknya ke-2 kontol tersebut dengan sekuat tenaga. Tidak puas

dengan mengocok, Lia memasukkan kontol gue ke dalam mulutnya and doi

menggerakkan kepalanya maju mundur and pantat gue juga gue goyangin maju

mundur sehingga menimbulkan kenikmatan yang luar biasa persis pada waktu gue

ngentot memeknya .. srup .. srup .. blep .. blep .. nggrrrrh .. bunyi suara

mulut Lia menyedot kontol gue dengan rakusnya, sedangkan tangan kanannya masih

tetap mengocok kontol Randy. Setelah puas dengan kontol gue, Lia beralih

mengulum kontolnya Randy persis seperti perlakuannya terhadap kontol gue,

tangan kirinya juga masih tetap mengocok kontol gue dan tanpa diperintah Lia

melaksanakan kegiatan ngemut & ngocok kontol tersebut bergantian, bahkan

saking gemesnya Lia memasukkan kontol gue & Randy bebarengan ke dalam

mulutnya, setelah puas ngemut 2 kontol Lia memegang batang kontol gue & Randy

and memukul-mukulkan batang kontol gue & Randy di kedua pipinya .. plak ..plak

. busyeeeet horny bangeeeet. Selang beberapa saat kemudian, kocokan Lia pada

kontol kami berdua makin hebat & dasyat, sehingga gue & Randy sudah semakin

mendekati klimaks, ujung kontol gue mulai berdenyut-denyut and merasakan

kegelian yang luar biasa disepanjang batang kontol, tubuh kami berdua pun

mulai bergerak-gerak tidak beraturan, gue langsung merem sambil berteriak,

“Aaah .. ohh shit .. ohhh yes .. harder .. harder Lia.” Tepat pada saat peju

gue udah mau keluar Randy ngomong ke Lia, “Udah Lia berhentiin dulu ngocoknya,

elu khan capek ngocok terus, biar kita berdua ngocok sendiri-sendiri, sekarang

elu nyender aja di kursi menunggu siraman peju kita berdua.” Lia nurut aja,

duduk rebahan di sofa, tangan kirinya meremas-remas toketnya sendiri,

sedangkan tangan kanannya menggaruk-garuk memeknya yang sudah mulai gatel lagi

sambil memperhatikan kami berdua yang lagi kerja keras buat ngeluarin peju.

Kira-kira setelah gue melakukan kocokan yang ke-10, gue udah nggak tahan lagi,

jadi kocokannya makin gue percepat sambil berkata-kata, “Oooh Lia .. gue udah

mau keluar .. keluaaaaaar,” dan … crot … crooot … crooooot .. creet ..

cret … keluarlah air mani gue dengan semburan yang luar biasa dasyatnya and

jatuh tercecer diatas toket & perut Lia dan sebagian tercecer di sofa &

karpet. Menerima siraman peju gue yang banyak, Lia menyambutnya dengan

mengusap-usap seluruh permukaan perut & toketnya yang sudah penuh dengan peju

gue. Tidak beberapa lama kemudian Randy menyusul dengan semburan peju yang

tidak kalah dasyat & banyaknya, sehingga membuat badan Lia bermandikan air

mani. Setelah itu gue duduk rebahan di sebelah Lia karena kecapaian,

tiba-tiba Randy menghampiri gue dan menjilati kedua pentil gue terus turun ke

perut, pusar & mengemut kembali batang kontol gue yang masih setengah tegang

dengan dilumuri cairan peju di sepanjang batang kontol, Randy menghisap &

menelan semua sisa-sisa peju gue, perlakuan Randy tersebut membuat ujung

batang kontol gue terasa ngilu & geli yang luar biasa, terutama pada saat dia

menghisap-hisap & menyedot ujung kontol gue. Setelah itu Randy duduk rebahan

di samping gue, dengan tangan kanannya tetap memegang tangan gue dan kepalanya

nyender di pundak gue, kemudian doi ngomong, “Calvin thank’s yha, dan gue

minta kamu jangan marah yha karena gue udah naruh ekstasy di dalam minuman

kamu, itu semua gue lakukan karena gue sayang sama kamu, terus kalau elu mau

. minggu depan kita jalan lagi ke Stadium tapi sebelumnya elu harus nyobak

ngisep shabu-shabu dulu dirumah gue setelah sampai di Stadium baru kita minum

ineks, setelah itu baru kita ngentot orgy lagi … sedap khan?” Mendengar

Randy berkata begitu, gue diem aja, karena pada saat itu gue bingung & masih

merasa nggak percaya akan kejadian yang barusan berlangsung.

Sesampai di rumah gue langsung mandi, keramas, berendem air panas, minum susu

& makan bubur ayam. Badan gue terasa pegel & capai luar biasa, kemudian gue

tidur pules selama kurang lebih 12 jam. Pada saat gue bangun, pengaruh

ekstasy di badan gue sudah nggak ada tapi badan gue masih teras lemes sekali.

Iya, gimana nggak capek, sudah joget sampai pagi ditambah lagi dengan acara

ngentot rame-rame … gile beneeer. Di dalam keadaan sadar, gue mulai merasa

menyesal sekali dengan kejadian kemarin, apalagi waktu ingat Randy, gue

ngerasa benci & jijik sekali, karena doi yang ngasih ineks di minuman gue,

terus dia juga yang ngajak ngentot rame-rame, dia juga yang nggrayangin badan

gue, terus gue juga ngerasa bahwa kejadian kemarin itu adalah karena pengaruh

ekstasy sehingga gue nggak sadar, gue yang normal bisa mau berhubungan dengan

sesama jenis plus ngentot sama cewek. Emang sih, kalau masalah ngentot sama

cewek, gue udah beberapa kali, tapi kalau make love sama cowok plus minum

ekstasy yha baru terjadi sekali seumur hidup, jadi kebayang nggak penyesalan

gue waktu itu. Kartu nama Randy aku buang, gue juga pesan sama orang-orang

dirumah kalau ada telepon dari Randy bilang aja salah sambung & untungnya gue

nggak ngasih alamat rumah, pokoknya saking bencinya gue udah bertekad nggak

akan mau ketemu sama Randy, nggak mau lagi minum ekstasy, nggak mau lagi ke

Stadium … trauma kali yha. Kejadian itu semua berlangsung setahun yang lalu,

akan tetapi akhir-akhir ini gue merasa ada yang aneh pada diri gue, gue mulai

ingat lagi kejadian tersebut, gue mulai inget lagi gimana enaknya ndengerin

musik plus joget dibawah pengaruh ekstasy … uuh sedaaap, terus yang lebih gila

lagi … perasaan benci gue terhadap Randy berangsur-angsur hilang, malah gue

ngerasa kangen pengin ketemu, gue masih inget pengalaman sex gue yang gue

nggak akan bakalan lupa seumur hidup… bayangin aja ngentot versi orgy antara

gue, Randy & Lia selama kurang lebih 1 jam nonstop …persetubuhan 2 dimensi di

abad millenium antara gue & Lia yang merupakan hubungan heteroseksual and

antara gue & Randy yang merupakan hubungan homoseksual. Gue sekarang lagi

bingung, hubungan gue dengan Sherly sih baik-baik aja, kalau gue kencan dengan

Sherly kontol gue juga masih ngaceng, tapi kenapa gue kok juga ngerasa pengin

kencan dengan cowok, gue juga ngerasa bingung kalau nonton film pas lagi

adegan make love … kontol gue ngaceng waktu ngeliat ceweknya pas lagi nude …

demikian juga pas ngeliat cowoknya lagi nude … kontol gue mendadak makin

ngaceng aja. Oleh karena itu pada saat ini gue mbutuhin bantuan dari elu-elu

semua pembaca cerita gue ini, kalau kalean berkenan elu-elu bisa ngasih

nasehat buat gue, tindakan apa yang mesti gue lakukan.

About sobatabc

I'm just an imperfect man.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s